Saturday, 16 July 2011

Pesanan Ibu dan Abah

IBU, AKU, DAN ABAH
Hari ini merupakan hari yang mendebarkan, kerana laporan ujian bulanan akan diberi guru kelas skejap lagi. Hatiku berasa gelisah kerana risau akan markah keputusan yang aku akan dapat untuk bulan ini. "Arghh aku dah agak dah ini akan berlaku, aku dah jawab dengan bersungguh-sungguh tapi kenapa markah aku masih rendah". Macam mana akun nak bagi tau ibu dan abah nie. Dengan ibu aku x takut sangat, tapi dengan abah aku rase macam mimpi ngeri kalau aku bagi tau  makah ujian aku bulan ini. Dengan hati yang tenang aku dengan selamba memberi kad laporan ujian tahunan kepada abah. Abah aku marah aku dengan teruk sekali sampai menangis aku dibuatnya, nyaris aku dipukul dengan tali pinggang tapi ibu halang perbuatan abah, ibu kata kat ayah "abang anak kita dah bace buku dah abang saye tengok, hari-hari saya tengok dia belajar, nie sume salah saya bang, saya x dapat ajar dia sebab saya pun x tahu membaca bang". Bila dengar ibu cakap macam 2 abah terus berhenti nk pukul aku.Ibu menangis time 2, aku rasa serba salah sebab x berlajar dengan lebih rajin lagi. Lalu dengan rela hati abah terus sain kad laporan bulanan ujian aku.

Keesokkan harinya aku pun pergi kesekolah seperti biasa, tapi hari ini ibu ikot sekali anta aku ke sekolah, aku rase seronok sekali sebab dah lame ibu x anta kau kesekolah. Disebab ibu ikot sekali anta kesekolah aku kenelah duduk kat raga moto 2. Sampai jer kat sekolah aku pun turun dari motor, lalu ibu terus cium pipi ku, pas 2 aku plak cium pipi dan tangan dier, ibu pesan, Faris belajar rajin-rajin nyer nak, jangan jadi macam ibu ngan abah nie, aku mula menunduk muka rase kesal dapat markah yang teruk dalam ujian hari 2. Lepas ibu abiz cakap abah terus peluk aku, aku rase tenang bila abah peluk aku, kegarangan abah telah hilang dalam fikiran aku bila abah peluk aku, rase tenang sangat bila abah peluk aku, pas 2 abah pergi dekat-dekat kat telinga aku dan berbisik "Faris, abah minta maaf nyer, abah x sengaja semalam, abah sayang kan Faris,belajar sungguh-sungguh". Pas 2 aku cakap kat ibu ngan abah aku "baik Faris akan belajar bersungguh-sungguh lepas nie.

Lepas ibu ngan abah anta aku diorang pun pulang. Hari 2 aku rase best sangat sebab dapat kata semangat dari ibu ngan abah. Aku rase gembira sangat belajar pada hari itu. Tiba-tiba datang Guru Besar datang kekelas aku dan terus memanggil nama ku, "siapa pelajar yang bernama Faris". Lalu aku pun bagun, "Mari sini saya ada sesuatu nak cakap". Samapai jer dibilik Guru Besar dai pun cakap, "Faris ibu dan ayah kamu", tiba Encik Hasim(Guru Besar) diam, Encik Hasim datang kat aku dan terus peluk aku. Aku rase hairan kenape ramai sangat yang sayangkat aku hari ini. Tiba-tiba rase bangga. Encik Hasim berkata, "Faris Ibu dan Ayah kamu telah meninggal selepas anta kamu ke sekolah". Dari perassan bangga hati ku terus rase sedih, "tipu, Encik Hasim tipu, tadi baru je saya cium pipi ibu dan peluk abah, Encik Hasim tipu", aku terus menangis teresak-esak, aku ingat hari ini ramai yang sayang akan aku, tapi x sangka oarang yang aku sayan telah meninggalkkan aku wat selamamanya.

Tapi sekarang aku telah dewasa dan telah menjadi Jurutera yang berjaya dan telah berumah tangga, mempunyai isteri dan dua orang anak. Aku berjaya atas nasihat yang diberi oleh kedua orang tua ku Ibu dan abah. Pesanan terakhir mereka telah membatu aku mengharungi liku-liku kehidupan ini.

terima kasih IBU dan ABAH, semoga roh mereka dicucuri rahmatnya.

No comments:

Post a Comment